Siswa SMKN di Ciater Ramai – Ramai Bekuk Begal Motor, Satu Pelaku Buron

ilustrasi pengeroyokan

METROTANGSEL.COM, Serpong – Pelaku begal dibekuk belasan siswa SMK di Ciater, Serpong, Kamis (26/7/2018).

Aksi heroik mahasiswa itu sebelumnya sempat viral lewat video yang diunggah ke media social oleh salah satu siswa SMK tersebut.

Informasi yang didapat metrotangsel.com dari salah satu siswa yang ikut menangkap begal tersebut menjelaskan, dirinya mendapat kabar dari grup whatsapp, bahwa temannya sedang ditodong oleh begal.

Mendapat info itu, Fauzi dan rekannya yang sedang asyik nongkrong, yang lokasinya tak jauh dari tempat kejadian, langsung bergegas menghampiri rekannya tersebut.

“Saya lagi nongkrong di warung bunderan maruga, dapet kabar ada begal di Ciater dari grup whatsap. Temen saya ini, udah ditodong pake piso. Pas saya datang rame-rame dianya (pelaku begal) kabur udah ketakutan duluan. Saya kejar sama temen-temen, satu ketangkep tapi satu lagi kabur yang bawa pisau,” tutur Fauzi kepada metrotangsel.com.

“Banyak yang sudah tau dia begal, tapi gak berani nangkep. Temen saya, juga pernah dibegal, tapi temen saya lolos,” sambungnya.

Fauzi menambahkan, pelaku begal sempat tak mengaku dan mengelak serta mengaku, bahwa pelaku merupakan keponakan RW.

“Pas ditangkep belum ngaku, dia ngakunya ponakan RW dan orang Ciater asli,” ucapnya.

Kemudian, Fauzi menghubungi temannya yang bernama Habib Maulana yang pernah menjadi korban begal untuk memastikan pelaku begal ini orang yang sama apa bukan.

Dan, ternyata pelakunya sama. Habib Maulana yang juga siswa SMKN 1 Tangsel kelas XII TE 1 sempat ingin dirampas sepeda motornya selepas pulang sekolah.

“Mau jalan pulang sekolah, tiba-tiba ada duaorang udah ngintai, pura-pura motornya keabisan bensin. Terus saya, disuruh bantuin buat dorong motornya. Karena saya gak kuat, motor saya dibawa dan saya dibonceng. Tapi, bukannya ke pom bensin tapi saya diajak muter-muter,” bebernya.

Habib yang merasa curiga, langsung menarik kunci motornya dari belakang dan terjatuh. Habib yang mencoba meminta tolong kepada warga, tak mendapat respone dari warga.

“Motornya jatoh, saya teriak minta tolong ke warga tapi gak ada yang bantuin. Abis itu, pelaku begalnya kabur,” ucap Habib.

Melihat keberanian siswanya dalam menangkap pelaku begal, Wakil Kepala Bidang Kesiswaan SMKN 1 Tangsel, Linda Karyati mengaku kagum dan sangat mengapresiasi siswanya.

“Saya bangga anak-anak bisa membantu aparat kepolisian menangkap begal. Semoga, kejadian begal ini tidak terulang lagi dan anak-anak SMKN 1 Tangsel terus diberikan keselamatan,” tuturnya. (lni/asn)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here