Pemkot Tangsel Bakal Rotasi Pejabat Lagi, Bukanya Sudah Engga Boleh?

Sekda Tangsel, Muhamad saat meresmikan Musala Al Hidayah di Pondok Cabe Ilir, Pamulang.

METROTANGSEL.COM – Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Tangsel Muhamad, mengatakan, Pemkot Tangsel memastikan bakal ada satu kali rotasi dan mutasi pejabat jelang Pilkada Kota Tangsel. Pemkot sudah melayangkan surat ke Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) terkait rencana tersebut.

“Itu surat pengajuan. Izin kepada Mendagri untuk pelaksanaan mutasi dan rotasi pejabat,” ungkap Muhamad menjelaskan saat penandatanganan prasasti dan peresmian Musala Al Hidayah di Pondok Cabe Ilir, Pamulang, Kota Tangsel, Senin (20/1/2020).

Muhamad menegaskan, pihaknya sudah mengajukan izin mutasi dan rotasi pejabat ke Mendagri sejak awal Januari 2020 lalu. “Sudah diajukan sejak pelantikan eselon II kemarin” katanya.

Sebelumnya, Ketua Bawaslu Kota Tangsel Muhamad Acep mengatakan sesuai Undang-undang nomor 10 tahun 2016 tentang Pemilihan Umum Kepala Daerah (Pilkada), bahwa delapan bulan jelang pencalonan sudah tidak lagi ada rotasi dan mutasi.

“Kalau di aturan delapan bulan menjelang Pilkada, maka terakhir itu 7 Januari 2020. Itu artinya sampai delapan bulan ke depan sudah tidak ada lagi rotasi dan mutasi di jajaran ASN Tangsel,” ucapnya.

Kecuali, lanjut dia, pejabat walikota Tangsel mendapat izin dari Kementerian Dalam Negeri, untuk melakukan rotasi dan mutasi.

“Kalau mau ada rotasi, Walikota harus meminta izin dulu sama Kemendagri. Kalau diperbolehkan ya silahkan, tapi juga harus memberi informasi bahwa sudah dapat izin dari Kemendagri bukan baru mengusulkan,” katanya.(jun/sam)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here